As we all know, the COVID-19 pandemic has made a huge impact on society. The disability community is one of the most affected. The increasingly limited access to various things, including work, is a formidable challenge and indicates that the movement to create an inclusive society in Indonesia has a long way to go.

DNetwork – Jaringan Kerja Disabilitas is committed to continue to be part of the movement towards inclusive society, especially in terms of employment. Even though throughout 2020 the level of disability employment has dropped dramatically, DNetwork hopes that the beginning of 2021 will bring new enthusiasm for companies and the business sector to boost their inclusivity.

Therefore, in November 2020 DNetwork launched the #KantorRamahDisabilitas (disability friendly offices) campaign via social media consisting of encouragement for companies to build an inclusive work environment, educational materials on how to work with various types of disabilities, inspiring stories from employees with disabilities and inclusive companies, as well as webinars on similar themes.

Gambar: Salah satu peserta sedang mencoba mock-up halaman website. Hal ini untuk memberikan informasi pada peserta tentang tampilan sebuah halaman website

 

Sudah pernah tahu tentang profesi content writer? Content writer adalah salah satu profesi yang saat ini sedang naik daun di dunia digital marketing. Tugas seorang copywriter adalah membuat atau menulis konten digital marketing yang digunakan untuk mempromosikan atau menginformasikan sesuatu. Profesi ini juga adalah salah satu profesi yang cocok digeluti Penyandang Disabilitas karena tidak memerlukan banyak mobilitas.

Tahun 2021 ini DNetwork bekerjasama dengan Suarise mengadakan pelatihan content writer untuk Netra. Salah satu pesertanya adalah Muhammad Sofwan Maulana Shaleh atau yang sering dipanggil Sofwan. Yuk simak ceritanya!

Sofwan mendapatkan informasi mengenai pelatihan Suarise melalui komunitasnya. Ia kemudian mencoba untuk mendaftar pelatihan tersebut dan mengikuti proses seleksi sampai akhirnya lolos menjadi peserta. Beberapa tes yang ia lalui diantaranya adalah penerjemahan konten dan juga tes kelancaran mengetik sepuluh jari.

Ia merasa senang karena banyak ilmu yang ia dapat meningkatkan kemampuan menulis, terutama untuk pembuatan konten dan pengelolaan sosial media. Hal ini ia rasa dapat menunjang karirnya nanti di dunia kerja. Ia juga merasa terfasilitasi penuh oleh para Mentor dari Suarise yang sudah terbiasa berinteraksi dengan Netra, sehingga keseluruhan program menjadi aksesibel untuk Sofwan.

Ia berharap kedepannya DNetwork dapat lebih banyak mengadakan pelatihan agar Penyandang Disabilitas dapat semakin meningkatkan kemampuan bersaing di dunia digital. Ia berharap program seperti ini juga dapat menjangkau mereka yang ada di pelosok.

Terima kasih Sofwan dan semangat berkarir!

Pelatihan content writer bersama Suarise akan dibuka lagi nih di tahun 2022! Tertarik?

Siapkan diri kamu untuk mendaftar programnya, ya! Silakan cek di website mereka www.suarise.com dan follow instagram mereka www.instagram.com/suariseid

Ada berbagai macam profesi yang ditekuni Penyandang Disabilitas secara profesional. Beberapa profesi ini kami perkenalkan lewat program Kenali Profesi dengan narasumber para penyandang disabilitas profesional di bidangnya. Seri Kenali Profesi ini saat ini telah berakhir, tapi kamu tetap bisa menyimak acaranya melalui siaran ulang.

Berikut kami rangkumkan dan juga bagikan link untuk sesi yang Kenali Profesi 4-7.

Kenali Profesi 4 - Akademisi dan Peneliti bersama Dr. Arina Hayati, S.T., M.T. dan Dr. Antoni Tsaputra, S.S, MA.

Ibu Arina dan Bapak Antoni adalah dua akademisi dan peneliti yang juga berfokus pada penelitian dan advokasi pemberdayaan penyandang disabilitas di bidang akademi yang didalami. Pada webinar kali ini beliau berdua menceritakan kisah mereka dalam menempuh pendidikan dan juga perjalanannya dalam meniti karir sebagai akademisi dan peneliti. Silakan tonton disini: https://web.facebook.com/1435646463325981/videos/310623903921946

Kenali Profesi 5 - Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan Pegawai Pemerintah Non Pegawai Negeri (PPNPN) bersama Annisa Rahmania dan Dendy Arifianto

Annisa Rahmania adalah seorang Tuli yang saat ini berkarir di Kementerian Perhubungan sebagai Pegawai Pemerintah Non Pegawai Negeri (PPNPN). Beberapa tugas yang dilakukan Nia diantaranya mengurus persuratan, desain media visual, dan juga advokasi. Dendy Arifianto, seorang Tunanetra, saat ini aktif bekerja sebagai seorang Pegawai Negeri Sipil. Ada banyak hal yang ia ceritakan, termasuk diantaranya pentingnay bersosialisasi, profesional, dan berintegritas di dalam pekerjaan. Silakan tonton disini: https://web.facebook.com/1435646463325981/videos/150760847090469

Kenali Profesi 6 - Petugas Call Centre bersama Arrohma Sukma dan Ani Handayani

Arrohma bekerja sebagai petugas call centre di Bank Mandiri Jogjakarta. Di kesehariannya ia melayani pelanggan melalui telpon dari berbagai daerah di Indonesia. Lain halnya dengan Ani Handayani yang bekerja di bank BTPN di Kota Semarang. Ia lebih banyak melayani pelanggan melalui media tertulis seperti e-mail, chat, ataupun sosial media. Silakan tonton disini: https://www.youtube.com/watch?v=CVzJnYWgwgk&t=37s

Kenali Profesi 7 - Wirausaha Kuliner bersama Adhika Prakoso dan Aryani Sri Ramadhani

Adhika membuka kedai Kopi Tuli karena keinginnannya untuk memberikan wadah bagi komunitas Tuli untuk berinteraksi sekaligus menyalurkan kesukaannya terhadap kopi. Begitu kuga dengan Aryani, seorang Tunanetra yang memiliki hobi memasak dan membuka usaha Ayam Gepreka Petukangan. Mereka berdua membagikan berbagai tips bisnis di dunia kuliner mulai dari pemasaran sampai keuangan. Silakan tonton disini: https://www.youtube.com/watch?v=gaykdmNjDEA

 

Ada 3 sesi lainnya mengenai Kenali Profesi. Silakan baca di tautan berikut https://www.dnetwork.net/news/kenali-profesi-mereka-yang-berdedikasi-dan-profesional-ni-nengah-widiasih-blindman-jack-bang-dzoel.html

Profesi apa saja sih yang bisa digeluti oleh penyandang disabilitas? Apa benar hanya profesi yang itu-itu saja?

Tentu saja tidak benar, Penyandang Disabilitas dapat melakukan profesi apa saja sesuai dengan minat, bakat, dan kemampuannya. Karena itulah DNetwork membuat satu seri webinar berjudul "Kenali Profesi" untuk memperkenalkan berbagai profesi yang digeluti Penyandang Disabilitas. 

Belum sempat ikut sesinya? Tenang, kamu bisa menyimak siaran ulangnya pada rangkuman sesi di bawah ini.

Kenali Profesi 1- Atlet Paralympic bersama Ni Nengah Widiasih

Widiasih adalah seorang atlet paralympic berprestasi cabang olahraga angkat besi. Ia telah memenangkan beberapa medali seperti mewakili kontingen paralympic Indonesia. Menurutnya yang terpenting adalah kedisiplinan dan integritas. Serta kemauan untuk fokus terhadap tujuan yang inotogin diraih. Silakan tonton  disini: https://web.facebook.com/jaringankerjadisabilitas/videos/1058307308014041

Kenali Profesi 2 - Stand Up Comedian bersama Blindman Jack

Dunia stand-up comedy kini menjadi semakin inklusif, terbukti dengan adanya komika difabel, diantaranya adalah Blindman Jack. Menurutnya seorang komika tidak boleh cepat puas, ia harus terus mengasah kemampuan menulis dan juga membawakan materi lawakan. Selain itu seorang komika juga harus mampu mengobservasi lingkungan sekitarnya. Silakan tonton disini: https://web.facebook.com/watch/live/?v=431050698343435&ref=watch_permalink

Kenali Profesi 3 - Fotografer bersama Bang Dzoel

Bang Dzoel dikenal sebagai seorang fotografer handal. Ia mendapatkan kemampuannya setelah menempuh pendidikan di sebuah sekolah fotografi dan kemudian mulai menjadikan fotografi sebuah sumber penghasilan. Selain fotografi, Bang Dzoel juga mencoba mendalami hal lain. Ini adalah bentuk pembuktiannya bahwa penyandang disabilitas bisa melakukan banyak hal. Silakan tonton disini:  https://web.facebook.com/1435646463325981/videos/279993353818190

Selain itu ada beberapa profesi lagi yang kami kenalkan melalui program Kenali Profesi. Silakan simak untuk Kenali Profesi sesi 4-7 di link berita berikut, ya: https://www.dnetwork.net/news/peneliti-pegawai-pemerintah-petugas-call-centre-dan-wirausaha-kuliner-berbagai-profesi-yang-dilakukan-penyandang-disabilitas.html