Tetap up to date dengan berita terbaru.

Perusahaan kamu pengen rekrut tenaga kerja disabilitas, tapi bingung harus mulai dari mana? Kebingungan ini bisa dibilang wajar banget sih, apalagi sektor ketenagakerjaan bagi Penyandang Disabilitas sangat minim dibahas. Sekalinya dibahas, jarang banget yang kasih tau langkah-langkah untuk memulai merekrut tenaga kerja disabilitas.

 

Nah, di sini DNetwork kasih tau 4 langkah awal sebelum memulai perekrutan ya!

 

Pertama, kamu bisa mulai dari cari tau peraturan yang ada di Indonesia ya. Contohnya UU No. 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas atau bisa cek juga Convention on the Rights of Persons with Disabilities (CRPD) milik United Nations.

 

Kedua, kamu bisa cek ulang deskripsi pekerjaan untuk tenaga kerja disabilitas, biar ga banyak pembatasan yang engga perlu. Karena hal ini justru bisa menurunkan kesempatan temen-temen disabilitas untuk bisa diterima bekerja.

 

 Ketiga, kamu harus mengerti kalo akomodasi itu pasti dibutuhkan. Akomodasi sendiri merupakan kunci non-diskriminasi yang diperlukan agar tenaga kerja dengan disabilitas bisa bekerja dengan baik ya. Jadi kebutuhan terhadap akomodasi merupakan hal yang wajar ya!

 

Terakhir, kerja sama dengan organisasi disabilitas, contohnya DNetwork! Kami selalu siap untuk bantu perusahaan  kamu merekrut talent dengan disabilitas. Mulai dari konsultasi, membuat desain lowongan dan mengiklankan lowongannya, memberikan pendampingan saat interview, termasuk training nilai-nilai disabilitas dan inklusi biar perusahaan kamu lebih siap!

Ketika membicarakan hal-hal yang berkaitan dengan disabilitas, terutama di tempat kerja, kamu pasti sering mendengar kata akomodasi. Akomodasi di sini bukannya penginapan atau tempat tinggal seperti ketika kamu sedang liburan ke luar kota ya!

 

Kata akomodasi digunakan untuk menjelaskan perubahan lingkungan, format kurikulum, atau peralatan yang diperlukan oleh individu dengan disabilitas untuk dapat menyelesaikan tugasnya.

 

Untuk di tempat kerja, akomodasi merupakan proses penyesuaian yang dimulai dari proses aplikasi atau rekrutment, sistem pekerjaan, bagaimana pekerjaan dapat diselesaikan, hingga penyesuaian lingkungan agar individu dengan disabilitas dapat bekerja dengan baik.

 

Menurut Office of Disability Rights, akomodasi dapat digolongkan sebagai berikut:

  • Tanpa Teknologi

Akomodasi ini hanya memerlukan sedikit biaya atau bahkan tidak sama sekali. Hanya diperlukan waktu, dukungan, dan kreativitas dalam menyediakan akomodasi ini.

Contohnya:

Penggunaan sistem kode warna, tambahan waktu bagi individual untuk persiapan, dan lain-lain.

 

  • Rendah Teknologi

Teknologi yang digunakan pada jenis akomodasi ini cenderung simpel dan sudah banyak tersedia.

Contohnya:

Mengganti gagang pintu dengan yang lebih aksesibel bagi individu dengan disabilitas.

 

  • Tinggi Teknologi

Akomodasi dalam jenis ini memerlukan teknologi tingkat lanjut atau peralatan-peralatan yang lebih canggih.

Contohnya:

Aplikasi pembaca layar.

 

Sumber:

Reasonable Accommodations in the Workplace

https://adata.org/factsheet/reasonable-accommodations-workplace

Types of Reasonable Accommodation by the Office of Disability Rights

https://odr.dc.gov/book/manual-accommodating-employees-disabilities/types-reasonable-accommodation

What is the difference between accommodation and modification for a student with a disability? by The DO-IT Center

https://www.washington.edu/doit/what-difference-between-accommodation-and-modification-student-disability#block-menu-block-3

MOHAMMAD MUHSIN, PENGUSAHA SABLON DIFABEL DARI KEDIRI

Oleh : Yeni Endah

 

Mohammad Muhsin terlahir sempurna seperti bayi pada umumnya. Namun saat usianya 3 tahun dirinya mengalami demam tinggi yang menyebabkan kelumpuhan pada kedua kakinya. Meski memiliki keterbatasan fisik tak membuat Muhsin begitu ia akrab disapa menyerah dan putus asa. Bermula dari melihat teman-temannya di  Panti Rehabilitasi Sosial Bina Daksa (PRSBD) Suryatama Bangil belajar membuat sablon, ia tertarik untuk belajar bersama. 

 

“Dulu saya di PRSBD Suryatama mengambil  elektro, sablonnya cuma lihat-lihat. Prakteknya pas sudah pulang. Selebihnya ilmu tentang sablon saya dapat dari pengalaman dan sharing-sharing sesama teman pengusaha sablon.” Muhsin mengawali cerita melalui sambungan telepon WhatsApp.

 

Setelah merasa cukup mendapat ilmu tentang dunia persablonan, di tahun 2006 pria yang saat ini tinggal di Kediri ini memulai membuka usaha sablonnya dengan nama Sumber Sablon. Saat itu, modal yang ia keluarkan sekitar Rp. 400.000. Dengan modal tersebut, ia membeli peralatan sablon seperti screen sablon, rakel dan cat sablon.

 

Awal menjalankan bisnis sablon, pelanggannya adalah teman-temannya sendiri. Pelanggan pertamanya adalah teman sesama difabel dari Mojokerto. Saat itu, Muhsin mengakui hasil sablonannya belum begitu rapi. Ia bersyukur, temannya mau menggunakan jasanya dan memaklumi jika hasil sablonannya kurang rapi karena masih pemula. Hal tersebut membuat Muhsin semakin bersemangat untuk meningkatkan kemampuannya. Masukan-masukan dari pelanggan, ia jadikan perbaikan agar bisnisnya semakin berkembang. Promosi usaha sablonnya pun masih dari mulut ke mulut.

 

Seiring berjalannya waktu, Muhsin mulai menjalin relasi dengan sesama pebisnis sablon. Melalui komunitas sablon, dimana ia menjadi salah satu anggotanya, Muhsin mendapat banyak ilmu, ia jadi tahu cat-cat yang bagus untuk sablon serta perlengkapan sablon yang berkualitas. Pengalamannya bertambah dan jalinan pertemanannya semakin luas. Bahkan dari komunitas tersebut ia mendapatkan job. Baik job yang ia dapatkan dari usahanya sendiri maupun job dari sesama pebisnis sablon yang kewalahan untuk menerima orderan dan memintanya untuk mengerjakan pesanan tersebut. 

 

Tahun berganti, usaha sablon yang Muhsin jalankan mengalami perkembangan. Yang awalnya mengerjakan sendiri, perlahan mulai merekrut pegawai. Muhsin merekrut teman-temannya yang sedang butuh pekerjaan untuk bergabung dengan usaha sablon miliknya. Muhsin juga tak pelit ilmu. Pintu rumahnya selalu terbuka bagi siapa saja yang ingin belajar bersama dan memiliki niat untuk menjalankan bisnis sablon. Salah seorang temannya, Yayan yang juga seorang difabel, kini telah membuka usaha serupa. Bahkan tak jarang antara Muhsin dan Yayan saling berbagi orderan. Selain usaha sablon, Muhsin mengembangkan bisnisnya dengan membuka usaha konveksi. Bukannya tanpa alasan ia membuka usaha konveksi. 

 

“Saat memasukkan orderan ke konveksi seringkali tidak tepat waktu. Tentu hal tersebut akan mengecewakan para pelanggan." 

 

Saat ini, Muhsin sudah memiliki 3 mesin obras, 2 mesin overdeck, 1 mesin jahit rantai, 1 mesin jahit jarum, 1 mesin kancing, 1 mesin jahit portable dan 1 mesin jahit sepatu untuk menunjang usaha sablonnya. Tak hanya itu saja, Muhsin juga berinovasi. Jika dulu ia menyablon kaos, kini dirinya menerima orderan sablon gelas cup. Bahkan di tengah aktivitasnya menyablon, Muhsin juga sedang membuat mesin sablon gelas cup sendiri.

 

Virus Covid-19 yang melanda Indonesia di tahun 2020, juga  berimbas pada bisnis Sumber Sablon milik Muhsin. Pegawai yang ia miliki satu persatu mengundurkan diri karena sepi orderan. Jikapun ada, itu juga tidak banyak dan Muhsin lebih memilih untuk mengerjakannya sendiri dengan dibantu keluarganya. 

 

Agar bisnis sablonnya tetap bisa bertahan di tengah pandemi. Muhsin tak berdiam diri. Ia melakukan sistem jemput bola dengan menghubungi teman-temannya. Siapa tahu ada temannya yang bersedia berbagi orderan sablon dengan dirinya. Usahanya tersebut tak selalu berhasil, tapi yang terpenting dirinya sudah berusaha.

 

Muhsin berharap usaha sablon tetap bertahan, meski ada banyak kendala yang dihadapi.

 

“Semoga saya bisa segera menemukan tim kerja yang semisi dalam menjalankan usaha sablon ini untuk meminimalisir konflik yang bisa terjadi di kemudian hari. Saya juga ingin mempunyai tim khusus promosi sehingga saya bisa fokus dalam menjalankan bisnis,” pungkas Mohammad Muhsin.

 

SELESAI

L Mutiara C Pangestu merupakan pemenang desain kolase favorit yang menuliskan tentang lingkungan aman bagi Mutiara saat kuliah.

 

Berikut ini merupakan hasil karya desain kolase L Mutiara C Pangestu:

 

Perusahaan kamu pengen rekrut tenaga kerja disabilitas, tapi bingung harus mulai dari mana? Kebingungan ini bisa dibilang wajar banget sih, apalagi sektor ketenagakerjaan bagi Penyandang Disabilitas sangat minim dibahas. Sekalinya dibahas, jarang banget yang kasih tau langkah-langkah untuk memulai merekrut tenaga kerja disabilitas.

 

Nah, di sini DNetwork kasih tau 4 langkah awal sebelum memulai perekrutan ya!

 

Pertama, kamu bisa mulai dari cari tau peraturan yang ada di Indonesia ya. Contohnya UU No. 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas atau bisa cek juga Convention on the Rights of Persons with Disabilities (CRPD) milik United Nations.

 

Kedua, kamu bisa cek ulang deskripsi pekerjaan untuk tenaga kerja disabilitas, biar ga banyak pembatasan yang engga perlu. Karena hal ini justru bisa menurunkan kesempatan temen-temen disabilitas untuk bisa diterima bekerja.

 

 Ketiga, kamu harus mengerti kalo akomodasi itu pasti dibutuhkan. Akomodasi sendiri merupakan kunci non-diskriminasi yang diperlukan agar tenaga kerja dengan disabilitas bisa bekerja dengan baik ya. Jadi kebutuhan terhadap akomodasi merupakan hal yang wajar ya!

 

Terakhir, kerja sama dengan organisasi disabilitas, contohnya DNetwork! Kami selalu siap untuk bantu perusahaan  kamu merekrut talent dengan disabilitas. Mulai dari konsultasi, membuat desain lowongan dan mengiklankan lowongannya, memberikan pendampingan saat interview, termasuk training nilai-nilai disabilitas dan inklusi biar perusahaan kamu lebih siap!

Ketika membicarakan hal-hal yang berkaitan dengan disabilitas, terutama di tempat kerja, kamu pasti sering mendengar kata akomodasi. Akomodasi di sini bukannya penginapan atau tempat tinggal seperti ketika kamu sedang liburan ke luar kota ya!

 

Kata akomodasi digunakan untuk menjelaskan perubahan lingkungan, format kurikulum, atau peralatan yang diperlukan oleh individu dengan disabilitas untuk dapat menyelesaikan tugasnya.

 

Untuk di tempat kerja, akomodasi merupakan proses penyesuaian yang dimulai dari proses aplikasi atau rekrutment, sistem pekerjaan, bagaimana pekerjaan dapat diselesaikan, hingga penyesuaian lingkungan agar individu dengan disabilitas dapat bekerja dengan baik.

 

Menurut Office of Disability Rights, akomodasi dapat digolongkan sebagai berikut:

  • Tanpa Teknologi

Akomodasi ini hanya memerlukan sedikit biaya atau bahkan tidak sama sekali. Hanya diperlukan waktu, dukungan, dan kreativitas dalam menyediakan akomodasi ini.

Contohnya:

Penggunaan sistem kode warna, tambahan waktu bagi individual untuk persiapan, dan lain-lain.

 

  • Rendah Teknologi

Teknologi yang digunakan pada jenis akomodasi ini cenderung simpel dan sudah banyak tersedia.

Contohnya:

Mengganti gagang pintu dengan yang lebih aksesibel bagi individu dengan disabilitas.

 

  • Tinggi Teknologi

Akomodasi dalam jenis ini memerlukan teknologi tingkat lanjut atau peralatan-peralatan yang lebih canggih.

Contohnya:

Aplikasi pembaca layar.

 

Sumber:

Reasonable Accommodations in the Workplace

https://adata.org/factsheet/reasonable-accommodations-workplace

Types of Reasonable Accommodation by the Office of Disability Rights

https://odr.dc.gov/book/manual-accommodating-employees-disabilities/types-reasonable-accommodation

What is the difference between accommodation and modification for a student with a disability? by The DO-IT Center

https://www.washington.edu/doit/what-difference-between-accommodation-and-modification-student-disability#block-menu-block-3

MOHAMMAD MUHSIN, PENGUSAHA SABLON DIFABEL DARI KEDIRI

Oleh : Yeni Endah

 

Mohammad Muhsin terlahir sempurna seperti bayi pada umumnya. Namun saat usianya 3 tahun dirinya mengalami demam tinggi yang menyebabkan kelumpuhan pada kedua kakinya. Meski memiliki keterbatasan fisik tak membuat Muhsin begitu ia akrab disapa menyerah dan putus asa. Bermula dari melihat teman-temannya di  Panti Rehabilitasi Sosial Bina Daksa (PRSBD) Suryatama Bangil belajar membuat sablon, ia tertarik untuk belajar bersama. 

 

“Dulu saya di PRSBD Suryatama mengambil  elektro, sablonnya cuma lihat-lihat. Prakteknya pas sudah pulang. Selebihnya ilmu tentang sablon saya dapat dari pengalaman dan sharing-sharing sesama teman pengusaha sablon.” Muhsin mengawali cerita melalui sambungan telepon WhatsApp.

 

Setelah merasa cukup mendapat ilmu tentang dunia persablonan, di tahun 2006 pria yang saat ini tinggal di Kediri ini memulai membuka usaha sablonnya dengan nama Sumber Sablon. Saat itu, modal yang ia keluarkan sekitar Rp. 400.000. Dengan modal tersebut, ia membeli peralatan sablon seperti screen sablon, rakel dan cat sablon.

 

Awal menjalankan bisnis sablon, pelanggannya adalah teman-temannya sendiri. Pelanggan pertamanya adalah teman sesama difabel dari Mojokerto. Saat itu, Muhsin mengakui hasil sablonannya belum begitu rapi. Ia bersyukur, temannya mau menggunakan jasanya dan memaklumi jika hasil sablonannya kurang rapi karena masih pemula. Hal tersebut membuat Muhsin semakin bersemangat untuk meningkatkan kemampuannya. Masukan-masukan dari pelanggan, ia jadikan perbaikan agar bisnisnya semakin berkembang. Promosi usaha sablonnya pun masih dari mulut ke mulut.

 

Seiring berjalannya waktu, Muhsin mulai menjalin relasi dengan sesama pebisnis sablon. Melalui komunitas sablon, dimana ia menjadi salah satu anggotanya, Muhsin mendapat banyak ilmu, ia jadi tahu cat-cat yang bagus untuk sablon serta perlengkapan sablon yang berkualitas. Pengalamannya bertambah dan jalinan pertemanannya semakin luas. Bahkan dari komunitas tersebut ia mendapatkan job. Baik job yang ia dapatkan dari usahanya sendiri maupun job dari sesama pebisnis sablon yang kewalahan untuk menerima orderan dan memintanya untuk mengerjakan pesanan tersebut. 

 

Tahun berganti, usaha sablon yang Muhsin jalankan mengalami perkembangan. Yang awalnya mengerjakan sendiri, perlahan mulai merekrut pegawai. Muhsin merekrut teman-temannya yang sedang butuh pekerjaan untuk bergabung dengan usaha sablon miliknya. Muhsin juga tak pelit ilmu. Pintu rumahnya selalu terbuka bagi siapa saja yang ingin belajar bersama dan memiliki niat untuk menjalankan bisnis sablon. Salah seorang temannya, Yayan yang juga seorang difabel, kini telah membuka usaha serupa. Bahkan tak jarang antara Muhsin dan Yayan saling berbagi orderan. Selain usaha sablon, Muhsin mengembangkan bisnisnya dengan membuka usaha konveksi. Bukannya tanpa alasan ia membuka usaha konveksi. 

 

“Saat memasukkan orderan ke konveksi seringkali tidak tepat waktu. Tentu hal tersebut akan mengecewakan para pelanggan." 

 

Saat ini, Muhsin sudah memiliki 3 mesin obras, 2 mesin overdeck, 1 mesin jahit rantai, 1 mesin jahit jarum, 1 mesin kancing, 1 mesin jahit portable dan 1 mesin jahit sepatu untuk menunjang usaha sablonnya. Tak hanya itu saja, Muhsin juga berinovasi. Jika dulu ia menyablon kaos, kini dirinya menerima orderan sablon gelas cup. Bahkan di tengah aktivitasnya menyablon, Muhsin juga sedang membuat mesin sablon gelas cup sendiri.

 

Virus Covid-19 yang melanda Indonesia di tahun 2020, juga  berimbas pada bisnis Sumber Sablon milik Muhsin. Pegawai yang ia miliki satu persatu mengundurkan diri karena sepi orderan. Jikapun ada, itu juga tidak banyak dan Muhsin lebih memilih untuk mengerjakannya sendiri dengan dibantu keluarganya. 

 

Agar bisnis sablonnya tetap bisa bertahan di tengah pandemi. Muhsin tak berdiam diri. Ia melakukan sistem jemput bola dengan menghubungi teman-temannya. Siapa tahu ada temannya yang bersedia berbagi orderan sablon dengan dirinya. Usahanya tersebut tak selalu berhasil, tapi yang terpenting dirinya sudah berusaha.

 

Muhsin berharap usaha sablon tetap bertahan, meski ada banyak kendala yang dihadapi.

 

“Semoga saya bisa segera menemukan tim kerja yang semisi dalam menjalankan usaha sablon ini untuk meminimalisir konflik yang bisa terjadi di kemudian hari. Saya juga ingin mempunyai tim khusus promosi sehingga saya bisa fokus dalam menjalankan bisnis,” pungkas Mohammad Muhsin.

 

SELESAI

L Mutiara C Pangestu merupakan pemenang desain kolase favorit yang menuliskan tentang lingkungan aman bagi Mutiara saat kuliah.

 

Berikut ini merupakan hasil karya desain kolase L Mutiara C Pangestu: