Kisah Sukses

Yuk, simak #CeritaKerja Andi Nadaa Nafisaa, seorang Tuli di PT Permodalan Nasional Madani Cabang DKI Jakarta

Andi Nadaa Nafisaa seorang teman Tuli yang saat ini bekerja di PT PNM Cabang DKI Jakarta sebagai Admin Remedial yang bertugas dalam monitoring jatuh tempo nasabah, Nafisaa membuat laporan dari unit-unit dan mengumpulkan dokumen nasabah.

Sebagai teman Tuli yang sudah menyelesaikan pendidikan hingga D1, Nafisaa tidak mengalami kesulitan saat bekerja karena sudah terbiasa menggunakan bahasa tertulis/tulisan saat mengikuti pembelajaran selama kuliah dan biasa berinteraksi dengan teman dengar.

Nafisaa sangat menyenangi pekerjaannya, baginya hambatan dan kesulitan dalam bekerja dapat terselesaikan apabila dikomunikasikan. Komunikasi yang sering dilakukan olehnya yaitu melalui tulisan baik lewat chat atau kertas jadi dengan demikian rekan kerjanya sudah biasa berinteraksi dengan Nafisaa yang memiliki hambatan pada pendengaran.

Harapan kami kedepannya lebih banyak lagi teman-teman disabilitas bisa bekerja di perusahaan seperti Nafisaa sehingga pihak penyedia kerja bisa paham bahwa teman-teman disabilitas bisa bekerja.

#CeritaKerja #DisabilitasBisa

Kali ini kita akan menyimak kisah usaha dari Patrisia Pantouw. Ia adalah peserta Aku Mampu Berbisnis 2020, program pendampingan usaha untuk penyandang disabilitas yang digagas oleh DNetwork. Berikut kisah Patrisia:

"Saya sudah pernah mengikuti program Aku Mampu Berbisnis tahun 2020 dan menjadi salah satu peserta yang mendapatkan bantuan modal dan pendampingan dari DNetwork dan Female Preneur. Prorgram ini sangat bermanfaat untuk pengembangan bisnis online kerajinan tangan saya. Saya belajar memiliki mental wirausaha dan tahapan-tahapan dalam memulai menjalani bisnis online saya. Bantuan modal yang saya dapat dari DNetwork juga membantu penjualan bisnis saya. Sampai sekarang telah terjadi 3 periode penjualan produk hasil karya saya dengan menggunakan bantuan modal dari DNetwork. Periode pertama terjual 100 pcs, periode kedua terjual 50pcs dan periode ketiga 50 pcs.

gambar: kerajinan tangan produksi Patrisianacraft

 

Saya juga baru saja menyelesaikan program pelatihan Bahasa Inggris dari DNetwork bulan Juni tahun 2021 ini. Program ini menambah bekal dan pengetahuan saya tentang Bahasa Inggris. Ilmu dari pelatihan ini bisa saya pakai untuk mengajar di Benih Belajar yang baru dimulai awal Juli 2021.

Terima kasih banyak DNetwork dan lembaga lainnya yang menjalin kerjasama dengan DNetwork."

 

Patrisia sudah mempromosikan usahanya lewat online, loh! Anda bisa kunjungi toko online Patrisia di https://shopee.co.id/patrisianapantouw84

Yuk, simak cerita kerja dari Annisa Rahmania, seorang Tuli asal Jakarta yang saat bekerja di Kementrian Perhubungan.

Sebelum bergabung dengan Kementerian Perhubungan, Nia sebelumnya aktif dalam bidang advokasi di Jakarta Barrier Free Tourism (JBFT). Pada tahun 2019, Kementerian Perhubungan bekerjasama dengan JBFT mengadakan perekrutan tenaga kerja disabilitas. Nia mencoba untuk melamar dan akhirnya diterima sebagai Pegawai Pemerintah Non Pegawai Negeri (PPNPN). Beberapa tugas yang dilakukan Nia diantaranya mengurus persuratan, desain media visual, dan juga advokasi.

Dalam bekerja ada beberapa media yang Nia gunakan untuk berkomunikasi, diantaranya WhatsApp, live transcriber, Google Drive, dan juga Juru Bahasa Isyarat. Hal ini mempermudah Nia untuk menyesuaikan dengan lingkungan kerjanya. Ia sangat menikmati pekerjaannya karena dapat turut serta memberi masukan untuk aksesibilitas transportasi komunitas penyandang disabilitas.

Nia berpesan ada empat hal yang harus dimiliki teman-teman dalam bekerja, diantaranya harus percaya diri, selalu mencoba untuk menambah pengalaman, selalu mau belajar, dan juga tidak kalah penting berkontribusi di tempat kerja.

Semangat Nia 😊

Jika Anda berada di Sanur, Bali dan makan di Café Smorgas, maka ada kemungkinan Anda akan disambut dan dilayani oleh karyawan Tuli berbakat mereka, Ni Komang Lis Sapari dan I Putu Fantasia Sumeryana. Keduanya telah bekerja di Cafe Smorgas sejak 2016. Tim DNetwork dapat mewawancarai Bapak Johan Lassesson selaku Co Founder dari Cafe Smorgas dan Pak Gede yang merupakan Manajer Cafe. Mereka menjelaskan bahwa peluang kerja telah meningkatkan kepercayaan Lis dan Putu yang sangat pemalu ketika mereka mulai
bekerja di kafe.

Lis sebagai pramusaji sangat jeli saat bekerja dan secara proaktif menyapa dan melayani pelanggan. Dia bekerja sama dengan rekan kerjanya menerima pesanan. Dia mampu berkomunikasi menggunakan bahasa tertulis dan juga Bahasa Isyarat. Namun dia memiliki kesulitan dengan bahasa Inggris, sehingga ia akan meminta
bantuan rekan kerjanya ketika melayani pelanggan asing.

Cafe Smorgas juga mempekerjakan Putu yang bekerja sebagai Asisten Chef. Supervisor Putu berpendapat ia adalah pekerja keras dengan tanggung jawab yang tinggi. Selama bekerja ia menggunakan Bahasa Isyarat dan mampu berkomunikasi dengan baik dengan rekan kerjanya. Mr. Johan berpesan bahwa perusahaan harus bisa merangkul sektor disabilitas dan memberikan perlakuan yang setara terhadap semua karyawan.

Anda bisa membaca kisah Cafe Smorgas dalam mempekerjakan Tuli dan cerita sukses lainnya di buku panduan Ketenagakerjaan dan Sektor Disabilitas

 

Note: Cerita Kerja ini diambil pada tahun 2018

DNetwork bangga dapat bermitra dengan banyak organisasi inklusif di seluruh Indonesia, seperti Mövenpick Resort & Spa, di Jimbaran, Bali. Movenpick saat ini mempekerjakan dua pengguna layanan DNetwork, Purwa dan Aric, yang bekerja di Departemen Keamanan Mövenpick khususnya di bagian pengawas CCTV. Tugas Aric dan Purwa sangatlah penting, karena mereka memastikan keamanan hotel sehingga perlu untuk siap bekerja.

Kami mewawancarai Ibu Padma, Manajer Departemen Sumber Daya Manusia Mövenpick, tentang program Shine dari Mövenpick Hotel & Resort Corporate. Melalui program ini  Mövenpick Resort & Spa mempekerjakan 4 orang penyandang disabilitas. Setiap karyawan berhak mendapat upah pokok yang diberikan mengikuti standar Kabupaten Badung. Selain itu mereka juga mendapatkan tunjangan transportasi dan juga benefit lainnya seperti BPJS kesehatan dan BPJS ketenagakerjaan. Di samping itu mereka juga bisa menikmati kemudahan in-house clinic yang tersedia.

Ibu Padma sudah mengetahui tentang DNetwork beberapa waktu lalu, namun baru bisa bekerjasama melakukan perekrutan ketika beliau memimpin Human Resource Department. “Saya bisa langsung mengambil keputusan apa yang harus dilakukan dan bagaimana prosesnya.”, tuturnya.

Selain itu Ibu Padma juga membiasakan diri saya untuk tidak memaka istilah disabilitas atau berkebutuhan khusus. Menurutnya mereka justru special karena dengan kondisinya yang memiliki keterbatasan mereka juga bisa melakukan pekerjaan-pekerjaan yang sama berkualitasnya dengan pekerja lainnya.

Wawancara kami dengan Ibu Padma juga bisa Anda simak di laman YouTube DNetwork melalui link ini www.youtube.com/watch?v=QTv9BjJfw3I

Untuk perekrutan penyandang disabilitas di perusahaan Anda silakan hubungi kami melalui bit.ly/kontakdnetwork atau email ke info@dnetwork.net

 

Note: Wawancara ini diambil pada tahun 2019

Reika Safira bekerja di bagian Kasir di Alfamidi. Sehari-hari ia bertugas melayani pelanggan, melakukan penawaran, dan juga menata barang di toko. Ini bukanlah pertama kali ia bekerja, sebelumnya ia juga pernah bekerja di gerai hand phone.

Di awal masa bekerja Reika sempat mengalami kesulitan karena system kerja berdasarkan shift yang mengharuskan ia bekerja di waktu yang berbeda tiap harinya. Ia juga sempat merasa lelah karena harus lama berdiri. Namun seiring berjalannya waktu ia menjadi lebih terbiasa dan kini bisa melakukan pekerjaannya dengan lebih baik.

“Untuk teman-teman disabilitas, jangan menyerah. Kita harus bisa berusaha agar sama seperti yang lainnya yang sudah bekerja.”, pesannya di akhir wawancara.

Wawancara lengkap dengan Reika dapat Anda simak melalui link berikut: https://www.youtube.com/watch?v=EcfZu2jdxWs

 

Untuk perekrutan penyandang disabilitas di perusahaan Anda silakan hubungi kami melalui bit.ly/kontakdnetwork atau email ke info@dnetwork.net

 

Note: Wawancara ini diambil pada tahun 2019

 

Foto: Fiona Rezky Adelin - Karyawan Call Centre InfoMedia Jakarta

 

Dalam melamar pekerjaan, tentunya banyak tahapan yang harus dilalui. Mulai dari mengirim surat lamaran, interview, dan tahapan lainnya. Proses tersebut harus dilalui dengan semangat dan telaten, seperti yang dilakukan Fiona Rezky Adelin. Ia adalah seorang penyandang disabilitas fisik asal Jakarta yang saat ini bekerja di Call Centre InfoMedia Jakarta. Setelah melalui beberapa tahapan tes, akhirnya Fiona diterima bekerja di InfoMedia. Disamping kemampuan menjawab saat interview, menurut Fiona pengalaman dan skill juga cukup diperlukan karena kita masih harus melalui tahapan training yang menentukan akan dikontrak kerja atau tidak.

Sejak tahun 2020, Fiona mulai bekerja di InfoMedia dan bertugas meng-handle telepon masuk dari nasabah yang membutuhkan informasi atau adanya komplain. Fiona juga harus bisa multitasking untuk terlibat mengurus sosial media perusahaan. Sampai saat ini Fiona belum mendapatkan kendala dalam pekerjaannya dan Fiona juga cukup disenangi oleh atasan serta rekan kerjanya.

“Berusaha, berdoa, dan bekerja keraslah sampai kalian bisa mendapatkan apa yang diinginkan. Libatkan Tuhan dalam kondisi apapun itu,” ujar Fiona ketika diminta memberi motivasi untuk teman-teman disabilitas lainnya.

PT RJH Group adalah perusahaan makanan yang berlokasi di Sanur, Bali. PT. RJH memproduksi roti, gelato, pasta, sosis, dan produk makanan lainnya. Perusahaan ini adalah perusahaan inklusif yang banyak mempekerjakan penyandang disabilitas.

Salah satu karyawan Tuli mereka, Ni Nyoman Miniasih, dipromosikan sebagai Kepala Baker karena hasil kerjanya yang luar biasa pada bagian produksi roti. Dia juga bisa memberikan arahan kepada rekan kerjanya tentang cara memproses produksi roti.

Selain itu perusahaan juga mempekerjakan Candra, pengguna kruk yang bekerja sebagai staf akuntansi dan Wayan yang bekerja untuk produksi pasta. PT. RJH Group selalu menekankan pentingnya kemampuan karyawan untuk mencapai tugas mereka

dan setiap karyawan memiliki kesempatan yang sama untuk perkembangan karirnya.

The Conrad Bali, sebuah hotel mewah di bawah Hilton Group yang berlokasi di Nusa Dua, menciptakan lingkungan kerja yang inklusif melalui program CSR mempekerjakan karyawan dengan disabilitas. DNetwork mewawancarai Asisten Manajer Sumber Daya Manusia Conrad Bali, Bapak Surya, yang menjelaskan bahwa perusahaan menghargai keragaman tenaga kerja. Beberapa upaya yang dilakukan diantaranya meningkatkan partisipasi perempuan, mempekerjakan tenaga kerja dari berbagai latarbelakang budaya, dan mempekerjakan penyandang disabilitas. Hal ini telah memperkuat keunggulan kompetitif The Conrad Bali karena ide dan strategi yang tak terduga sering muncul akibat adanya keragaman budaya di lingkungan kerja.

Melalui kolaborasi dengan DNetwork, The Conrad Bali saat ini mempekerjakan dua karyawan Tuli: Ayu Lasmi dan Komang Sumedana. Ayu ditugaskan di area kantin karyawan. Dia menunjukkan antusiasme yang tinggi di tempat kerja dan selalu berpenampilan rapi. Rekan kerjanya tidak merasa sulit untuk berkomunikasi dengannya karena pribadinya yang mudah bergaul dan selalu aktif.

Sumedana bekerja di Departemen House Keeping dan kemudian dipromosikan ke Departemen Laundry. Awal mula bekerja, Sumedana sempat tidak percaya diri dengan kemampuannya. Namun supervisornya terus mendukungnya dan setelah 3 bulan dia mampu menunjukkan kemajuan dalam bekerja. Hal ini juga meningkatkan kepercayaan dirinya secara signifikan.